Search This Blog

Tuesday, March 29, 2011

Chapter 2. The Book of Babylon diganti The Book of Enigzation !!!



Chapter 2 . Peta Purba


Sudut Pandang Doni

 Aku heran ! Kok elu betah bener ngendon di tempat kayak gini seharian sih, Dol?” tiba-tiba Beni membuka omongan dengan pening melihat pemandangan yang asli monoton abis. Kacian banget nih anak hehe. Wuih baru ngeh kalo ni anak tinggi banget, : tinggi sekitar 179 cm, postur tubuh tegap, wajah oval dengan tulang rahang tebal dan mata yang agak menyipit kearah pinggir, rambut cepak model navy (Ih… baek banget ya gua muji-muji Beni); keknya dia  lebih cocok masuk Akademi Militer ketimbang jadi murid SMA yang keluyuran di perpus. Seragam yang dikenakannya jenis yang mahal,  dengan kain dan jahitan yang benar-benar halus dan perfecto.  Rambutnya lurus hitam dicukur model navy yang disisir ke arah atas hingga membuat nih anak keliatan mirip sirip ikan hiu martil kalo diliat dari jauh hihihi. Dia jauh…jauh lebih kaya dan paling modis di antara kita berempat tentu saja. Entah gimana ceritanya anak model ginian bisa tersesat di kelompok cendekiawan muda yang gua pimpin? Alam semesta yang tau! Soal berantem, main game, nyetir mobil ama sepak bola Benilah jagonya; tapi soal pelajaran hitungan, logika berbahasa, dan mengerakan benda-benda dengan pikiran : Beni nol besar.

Cowok yang ngakunya paling keren sehalaman depan rumahnya ini memang lagi ajaib-ajaibnya buah semangka. Jarang loh hari gini ada remaja tajir kayak Beni yang tega nyempetin waktu sepulang sekolah  untuk menyambangi Perpustakaan Kota. Siang-siang lagi, mana wajahnya dah penuh peluh gitu lagi hi hi…keliatan banget nih anak kepaksaaaaa bangets… gerak-geriknya mirip banget sama semut rang-rang keijek nyamuk. Sapa suruh males ngerjain tugas! Uaahhhh….Setelah nerjemahin dua halaman penuh dari ni buku yang amit-amit tebelnya ini buat laporan si Beni, kayaknya gua pengen istirahat bentar ahh… oh ya mumpung ingat, aku mo pinjem buku bestseller yang katanya konon mampu memukau nalar dan menguncang keyakinan banyak orang. Tuh buku semenjak dulu pingin banget tak baca sampai kebawa mimpi. Judul bukunya : Kiat Menanam Anthurium! hihihi…kecewa ya?

Tiba-tiba ntah kena sambet apa tuh anak, Beni nyeletuks, “Bos…kok betah banget seh hari-harian nongkrong tempat kayak ginian! Kayak ngak ada tempet laen yang lebih asyik aja.” Hihi nih anak keliatan banget gak betahnya.

Dengan enteng tanpa memalingkan wajah gue yang ruar biasa guanteng dari buku yang sedang kubaca. “Yah, lu tahu sendiri ‘kan  kalo kita  punya gawean disini. kamu sendiri ‘khan yang niatnya mau minta tolong ngerjain tugas makalah sejarahmu. Lagian aku ini lagi ngadain sebuah penelitian penting tentang asal bagaimana asal mula tumbuh dan berkembangnya jamur shiitake yang mahal itu noh. Ini tuh penting banget buat tugas bikin makalah  Grammar besok, siapa tau aku ntar bisa dinominasikan dapat hadiah Nobel”, sergah aye asal pede. Hihi liat tuh tampang Beni yang manyun berat, keliatan banget sangat tidak menghargai keseriusan gua. Lagian…masak grammar ada jamur kupingnya hihi biarin dah…paling Beni juga kagak ngeh.

“Walah bos!, boro-boro Nobel, piala Raja aja ngak bakalan dapet, apalagi Oscar. Emang sejak kapan jamur berganti nama jadi Anthurium” jawab Beni pongah. Nampak banget nih anak bener-bener salah komunitas. Setelah aye menjelaskan beda antara piala Nobel, piala Raja,  piala Oscar, dan pialang saham; Beni langsung mengubah topic pembicaraan. Eh soal jamur ma grammar gue akuin deh…gua sngaja kilap.

 “Yang namanya jamur itu kalo udah ditanem trus disiram and kalo lu emang masih kurang kerjaan, dipupuk, ntar bakalan tumbuh sendiri, dul. Kamu ngak usah sok usil mengungkit-ungkit kepribadian makhluk laen gitu deh kualat ntar loe, lagian sejak kapan ada materi tentang jamur di mata kuliah  Tata bahasa sih, nih anak kurang kerjaan abis emang!” tukas Beni kesel. Wuits…tumben-tumbenan nih anak rada-rada cerdas.

Sebelum aye sempet nutup-nutupin aib barusan, buru-buru Beni menyambung lagi, “Gue aja cuman ngopi buku Beternak Kacang Rejeki Kenceng-punya nya babe gue kok waktu dapet tugas bikin makalah untuk tugas biologi kemren dulu, Jadi ngak perlu pusing-pusing sok rajin kayak loe itu. Gue pikir, paling guru biologinya ntar juga ngak bakal mau capek-capek ngebaca seluruh tugas biologi anak kelas tiga yang jumlahnya delapan puluh biji itu dalam seminggu. Paling banter ya dikiloin di tukang sayur keliling, he he gue yakin Ando bakal syok abis kalo tau kebenaran yang sesungguhnya” serunya enteng sambil tersenyum kecil membayangkan kekecewaan Ando yang telah bekerja seminggu penuh di kantor Pajak dan Cukai untuk menyelesaikan laporan tugas biologinya. Tuh phan…bodolnya Beni kliatan lagi. Gue bilangan ma Saki kapok loe Ben!

Untung Ando lagi ngak ada di perpus waktu itu. Dia itu sekelas ama Beni tapi dalam hal mengasah otak dan makan taoge mentah, Ando emang saingannya Doni. Ando adalah anak yang luar biasa tekun…terlalu tekun malah. Keunggulan utama nih anak adalah bidang matematika, ilmu alam termasuk kimia, fisika, biologi, ilmu falak, sedikit ilmu kedokteran praktis, ilmu terapi hipnotis serta sedikit-sedikit Ando juga menguasai ilmu jamu-jamuan. Pokoke nih anak mirip banget sama buku berjalan. Kebrilyanan Ando inilah yang selalu diandalkan oleh Doni dan kawan-kawannya saat mereka menemui jalan buntu dalam petualangan dan penyelidikan mereka; dan juga sama Beni saat ujian matematika tentunya.

Aku sudah hampir sampe pada halaman terakhir buku yang tak baca tadi ketika tiba-tiba Beni memutuskan untuk menyerah menata buku. Terutama setelah kebingungan dimana ia musti meletakan buku Kumpulan Cerpen Menjaring Angin karya Ayu Pertama, apakah harus diletakan di bagian buku-buku klimatologi atau teknik pertanian minapadi. Lagian, bahan laporannya juga udah aku rampungin. Hebat kan gue. Jam di dinding perpustakaan masih menunjukan jam 2 lebih tiga menit. Oh ya…pemirsa…Beni itu anggota sebuah klub sepak bola paling mentereng di kota kami jadi setiap sore dia musti latihan sepak bola jam setengah empat di lapangan yang letaknya persis di depan gedung gudang penumpukan harta kerajaan alias mall kota. Masih satu setengah jam lagi. Hihihi kayaknya dia pengen ngajak ngobrol deh tapi demi melihat gue yang lagi asik, Beni rasa-rasanya kagak tega. Dengan asal diambilnya satu buah buku dari rak terdekat dan mencoba ntuk mempelajarinya. Dia cuman bisa bertahan kurang dari dua menit sebelum mulai ngoceh lagi.


Sudut Pandang Beni

Ya ileh…ni bocah kagak waras ape…dari tadi bacaaa mlulu, ga tau apa gua disni dah hampir mecret saking eneknya liat kamus dari tadi.  “Yah daripada nungguin loe yang sok jenius-setengah setroke itu mendingan gua cari komik aja.” Ceplos gua untuk mengalihkan pokok pembicaraan dan mencegah perdebatan. Hehe..baru tau apa kalo gua itu  emang paling demen ngubah-ubah situasi soalnya ntar gua pasti kalah kalo berdebat sama Doni. “Eh ngomong-ngomong, disini ada komiknya ngak seh?” Buku berjudul Bagaimana Cara Menimpuk Yang Baik dan Benar karya Gus Tilep yang sedari satu jam yang lalu baru kebaca 2 halaman pertama saja langsung gue lempar ke meja. Doni cuman melengos, “hare gini cari komik di perpustakaan kota, yang bener aja,” katanya asal. Cie ileee…matanya yang sok kalem itu loo…tetap saja tidak beranjak dari halaman sepuluh dari buku yang sedang dibacanya, padahal gua liat bukunya tebel banget, belum termasuk kata pengantar, daftar pustaka sama lampirannya, hiyyy ngebayangin aja dah ngeri.
Yang namanya Doni, sodara-sodara, kalo sudah ketemu sama yang namanya buku, wuihhh klop abis.  Dia bisa jadi lupa segala-galanya, lupa makan, lupa minum, lupa mandi, lupa gimana rasanya ngulum garem, dan lupa bahwa ada temennya yang dari tadi berdiri hampir pingsan kebosanan dan sedang mencecarnya habis-habisan di sampingnya. Apalagi kalo bukunya ada gambar adegan-adengan yang rada-rada hot gitu semisal foto pak tani yang sedang mengeringkan gabah, atau gambar none-none lagi mengoreng tempe di kawah kepundan Gunung Krakatau he he…panas bangets kaleee.
Akhirnya demi rasa kemanusiaan Doni kasihan juga ngeliatin gue yang hampir-hampir diare ini, “Bend, coba loe cari di bagian rak sejarah kuno Indonesia, mungkin ada komik legendaries favorit loe itu, pancingnya sumpeh asaaaaaaal sambil terus membaca bukunya. Sekarang dia sudah sampe  di halaman sebelas baris pertama banget.
“Emangnya ada komik kayak gituan,” sambung gua. “Coba gue lihat dulu”. Tau ngak pemirsa kalo sedari dulu gua memang lagi memburu komik yang diduga merupakan komik pertama yang diterbitkan pakai Bahasa Indonesia terbitan tahun 1920-an. Eh emang taon segituan bahasa Indonesia udah kebentuk belum ya? Gua lupa ni pemirsa…sory ya! Konon harganya dipasar gelap mencapai dua jutaan perhalamannya. Busyeet dah. Coba lihat, ehmm…bukunya seh masih standar-standar aja…Perang Diponegoro 1825-1830, Prambanan yang Menawan, Sejarah Mataram Kuno, Sejarah Perkembangan Islam di Indonesia, Telaah Candi-candi Kuno di Indonesia, Romantisme Batavia Tempoe Doloe, Bungker-Bungker Belanda yang Berbahaya, Makam-makam Keramat di Pulau Jawa, Budidaya Kol Jaman Jepang dalam Air, Misteri Sendal Jepit Pak Guru yang Hilang, Ramuan Penguat Stamina Orang dewasa, 1001 Kisah Jenaka yang Membuat Bulu Kuduk Merinding, Cara Ampuh Membasmi Diri Sendiri, Cara membesarkan dan Memperpanjang Alat Vit …hiiiii, kok judulnya makin lama makin aneh-aneh nih. Tuh liat Doni…matanya tiba-tiba melirik-lirik nakal pada judul buku terakhir.
“Nah….itulah gunanya kita disini Bend,” seru Doni sambil mengangkat bahu, ampuun…akhirnya dia beranjak juga dari tempat duduknya yang sudah panas melepuh itu. Gue brani sumpah dia pasti tertarik ama judul buku yang terakhir gue liat tadi. “Lu phan tau kalo gue nyambi kerta partime di perpus ini buat nyambung hidup…eh..emmm…sebenernya seh gaji gue malah habis buat memperbaikin buku-buku yang ‘dah gue rusakin hehe!”  ceplos Doni asal.  DASAR, batin gua dan Nona Perpus dalam hati, nyaris bersamaan cuma selisih seperseribu detik gitu. “Abis gue suka napsu banget kalo lagi ngebaca buku-buku yang isinya asik, hehe (Hiyyy…alis gua berjengit karena ngak bisa bayangin apa yang dilakuin Doni ma buku-buku tebel itu di kamarnya) So Bend, karena gue udah bantuin elo buat nerjemahin beberapa halaman buku itu, maka sebagai sahabat gue yang paling baik, paling tajir, paling cakep, paling gampang diperes, dan paling ngak senonoh perilakunya hehe, loe musti bantuin ngerampungin tugas-tugas harian gue disini, otree bos.” Sambung Doni assaaaaaaal. Sumpah…gua gondok seumur-umur banget.
“Sialan lu Dol, situ yang salah eh sini yang dijadiin korban!”, sergah gua gak rela sambil sekali-kali hehehe mengernyit curiga pada buku yang sedari tadi tak pegang-pegang ini. Mata Doni mengernyit kepingin ketika tau gua membuka langsung pada halaman tiga dari buku vital-vitalan tadi. “Makanya kalo punya PR itu dikerjain yang rajin. jangan kebanyakan maen bola ama PS, salah sendiri orang kok gampang gue manfaatin hihhi.”cerocos Doni. Aye sih tetep anteng…tetep sabar. Busyeett pasti begitu pikir Doni. “Wueh kagak saleh nih? Tumben-tumbenan nih elo anteng pisan baca buku, biasanya kalo gue singgung dikit langsung jadi kanibal. Bend… , wueesee bisa baca buku juga toh kamu, sejak kapan?”


Sudut pandang Doni
“Bukan urusan loe !”, jawan Beni sambil bersungut. Matanya kembali mendelik pada buku bacaan yang sedari tadi di pegangnya sepenuh hati. Ini jarang terjadi.  Wah ‘dah sampai pada halaman 34, rekor! “Ya…jadi urusan gue donk kalo you baca buku yang isinya ndak-ndak. Hayooo…lagi baca apaan tuuh. tak bilangin Saki lo.” pancing Doni. “Dah sono, buruan tata tuh buku-buku”.
“Reseh bener sih neh anak!”.Lama-lama Beni gak tahan juga sedari tadi dianiyaya lahir batin oleh gue, padahal lagi seru-serunya baca bab tentang “tahan lama dan tetap setrong hihihiBeni merenggut sebuah buku besar bersampul kulit yang nampaknya udah cukup tua. Berat…buku itu cukup berat karena memang tebal dan berukuran agak ngak normal, tapi berhasil keangkat juga dengan mudah sama Beni yang lagi memuncak napsu muntabnya. Dilemparkannya (dengan teramat sangat pelan tapi, ya kurang lebih sekitar 6 Newton gitulah) buku itu ke arah aye yang lagi cengengesan namun dengan sigap gue masih sempet menyelamatkan nyawa dengan cara menangkap buku besar itu, yang melayang-layang tanpa bobot ke muka gue yang terawatt ini. TIDAK BERHASIL. 
Karena terlalu berat, tangan gue selip dan buku tua itu terjatuh berdebam ke lantai. Dengan gerak reflek yang hampir kompak, kami berdua menoleh ke arah meja nona perpus, dengan wajah memucat seolah bersiap menanti hukuman cambuk darinya. tapi meja tersebut kosong. Rupanya nona perpus lagi pergi buang hajat ke kamar mandi. Tapi keributan ini pasti terdengar juga olehnya. Dia bisa membedakan dengan baik antara suara buku yang sedang jatuh dengan bunyi orang yang kepleset jatuh. Dan nona itu lebih perduli pada peristiwa yang pertama.
Buku tebel yang judulnya  A Very Complete History of World’s Civilizations, Indeed! itu memang resek abis dan keterlaluan tebelnya hingga gue tidak kuat menerima umpan silang dari Beni. Alhasil buku tersebut makin rusak-rusakan aja. “Wadau…gawat, bukunya longsor,” seru gue panik. Halaman demi halaman dari buku yang sudah teramat tua dan tak tersentuh itu mulai melepaskan diri dengan sukarela dari sang–induk semang bundelnya ketika tak pungut dari lantai. “Gawat, gawat neeh …bisa-bisa kita dijadiin tumbal penunggu perpus ini sama si Pustakawati extra judes itu,”. seru Beni sambil lari-lari anjing, mencari-cari  pintu keluar, sementara gue tentu saja setengah mati mencoba tetap cool dan tenang, “Tenang, tenang Bend, jangan ngrogi gitu, masak sama gua aja loe grogi, loe ngak bakalan dibunuh kok ‘ma dia, paling banter cuman dibantai pake pisau dapurnya, tapi ngak sampai mampus kok ! semoga, hi hi” kata gue asal sekedar untuk mencairkan suasana walaupun prasaan aku sendiri lagi deg degan abis.
“Sialan loe, gimana neh, gawat ini, energenc eh…emergency, Dol”, Kata Beni lancar, keringat dingin perlahan mengucur dari dahinya. Tentu saja aku kaget untuk yang kedua kalinya, “Gilee loe, bisa juga akhirnya ngomong emergency, biasanya kalao lagi ngak panik, loe nyasar ke allergy atau monogamy begitu,” Beni makin mencak-mencak, “Dol, gimana seh loe, bukan waktunya bercanda neh, nyawa dan kegantengan gue jadi taruhan nih!”, katanya sambil sesekali menengok ke arah  meja pustakawati  yang masih kosong.
“Tenang  tenang bang…begini aja tadi bukunya jatuh pas mau dikembaliin ke raknya, bilang sama mbak judes itu kalo bukunya yang salah bukannye kita. Siapa suruh jadi buku kok berat end tua renta kayak gitu. Lalu kita jilidin ini di fotocopiannya Bang Mahmud depan kantor pos sono beres kan! Ngak perlu panik gitu,” Kataku sok kalem seraya berjongkok di bawah meja untuk menghindari tatapan curiga dari Nona Perpus yang baru masuk dan kini berdiri menelisik dipojok ruangan dekat pintu masuk. Napasnya megap-megap. Keliatan banget tadi dia keganggu abis pas lagi setor.
 Sekejap kemudian tatapan mata ini tertumbuk pada selembar kertas tebal yang rupanya terselip diantara halaman-halaman buku tua itu, yang ikut tercecer dibawah meja baca (wuis puitis ya diksinya). Aku terutama  tertarik dengan bentuk dan warnanya yang agak aneh. Agak berbeda dibandingkan kertas-kertas lain yang warnanya udah hampir menguning dan apek. Lembaran itu agak tebal dan berwarna kecoklatan dan ketika disentuh terasa kasar dan teraba seperti kulit. Kulit duren tepatnya hihihi.
“Eh…ini apaan ini Bend, ada kertas aneh tercecer neh. Warnanya sih agak beda sama kertas-kertas laen di halaman buku ini, tebelan lagi, kayak dibuat dari kulit kambing eh bukan denk papyrus pa lontar kayaknya eh gak tau denk pokoke kayak kertas-kertas jaman dulu”. Kataku seraya memunguti kertas-kertas yang udah kecoklatan dan bau tanah itu,
Beni nerocos,” Apaan seh….” Matanya menatap ketas lecek yang dipegang Doni sambil tetap melirik was-was ke arah nona perpus yang kini kembali menekuri kamus tetrabahasanya, “ooooh cuman peta-peta kuno yang udah ketinggalan jaman gitu, pulau-pulaunya aja kebalik-balik, mana ada gambar monster-monsternya lagi, babe kayaknya juga punya dua diruang kerjanya. Tapi itu noh urusan entar! yang penting ini dulu”, timpal Beni seraya berusaha merekatkan kembali halaman-halaman buku yang tercecer itu sekenanya dengan cara ditekan-tekan.
Dengan serius masih mengamati peta tersebut tanpa menghiraukan muka Beni yang pusat basi kayak nasi basi, aku berseru agak girang, “Eh..loe tahu ngak ? nih peta langka banget, kayaknya salinan dari peta dunia yang digambar pada abad 15 di Eropa. Seru nih, Bend!”. Mata gue tiba-tiba berbinar-binar demi menatap peta kuno itu. Aku memang hobi sama yang namanya pernak-pernik atrefak dan benda kuno. Maklum, aye khan anak sejarah Beni kini giliran yang adem, tangannya kini sudah dipenuhi oleh setumpuk kertas yang menunggu giliran untuk ditata di halaman-halaman yang tepat. Hal itu dilakukan untuk menyamarkan rasa kedernya yang setengah mapus sama si nona penjaga perpus, . “Apaan….udah lecek  gitu, Dol. Tak kirain loe itu lebih jenius daripada gua, tapi kok ternyata liat peta yang dah ketinggalan jaman itu kok masih diurusin . Anak kecil juga tahu kalo tuh peta ‘dah ngak bisa digunaain lagi buat sekolah?, mendingan juga bantuin gue ngelem in nih buku lagi. Mana banyak buku-bukuyang belum ditatain ke rak lagi.” Bisik Beni. Matanya mengintip nona perpus yang kini hanyut dalam ruang kata-kata.  “Ok, kamu tanggung jawab natain halaman-halaman buku ini ya, biar gue yang ngembaliin buku-buku ini ke raknya.” Kata gue  sambil berdiri lega melepas tanggung jawab. Ruangan itupun kembali anteng dan damai.
Tiga menit kemudian, “Eh…buku Sukses Menanam Singkong ini diletakin  di rak buku Fisika Terapan ya?” Beni bertanya  dengan nada penuh keyakinan sambil sekali-kali melirik ngeri kearah meja jaga perpus. Otaknya jadi rada-rada lemot pa ya saking takutnya ma nona perpus? Masak singkong dijodohin ma fisika terapan? Khan cocoknya ma buku teknik reparasi sepeda motor kan pemirsa? Hihi
Dicetak diatas kertas tebal menyerupai kulit binatang berwarna kecoklatan dengan beberapa bagian yang sobek di bagian tepinya, menandakan bahwa peta itu memang benar-benar sebuah peta yang sudah sangat kuno--hal yang membuat gue makin penasaran saja. Ketika dibentangkan, ukuran peta kuno itu ternyata lebih besar sedikit dari ukuran empat lembar kertas folio yang dijajarkan membentuk persegi. Setengah bagiannya adalah gambar benua dan samudra di seluruh dunia pada abad pertengahan, sementara seperempat sisanya, yang nampaknya terpisah dari lembaran lainnya, berupa gambar pesisir sebuah pulau dengan garis-garis warna-warni yang menghujam kesegala arah menelusuri bentuk-bentuk aneh yang mungkin melambangkan gunung, sungai, ngarai, hutan, dan pulau dengan berbagai makhluk aneh menyebar diantaranya. Sementara seperempat terakhir hanya berisi tulisan-tulisan ngak jelas dalam bahasa Inggris, nampaknya seperti kutipan-kutipan yang ditulis dalam tulisan model sambung yang sudah tidak bisa terbaca lagi.
Sebagian besarnya, tercetak dengan samar peta dunia yang digambar pada masa-masa awal abad penjelajahan dan penemuan. Selain gambar besar benua Eropa, Asia, dan Afrika tempoe doloe, peta itu juga dipenuhi dengan gambar-gambar pulau dan gunung aneh beserta penghuni ajaib dari dunia mitologi. Benua Australia nampaknya belum ditemukan pada waktu peta tersebut dibuat karena di situ tidak terdapat peta AustraliaIndonesia yang waktu itu dikenal dengan Hindia Timur hanya memiliki dua pulau besar, Sumatera dan Jawa. Demikian pula benua Amerika yang digambar terlampau besar dan berbatasan dengan lautan pasifik yang dipenuhi makhluk-makhluk dongeng seperti putri duyung, manusia bermata satu dan manusia berkepala singa. Disana-sini terdapat berbagai coretan dan garis memanjang yang kebanyakan mengarah ke timur dan barat seperti sebuah rute pelayaran jaman dulu. Terdapat beberapa catatan dalam tulisan latin dan Inggris kuno yang menghiasi keempat pojoknya. Gue aja sampai pusing mengartikannya, apalagi Beni ya?



Sudut pandang Beni


Doni masih terus menyelidik peta temuannya itu dengan full perhatian, benar-benar semakin melupakan gua yang sedang melongo kebingungan mengartikan kata Statistik Polimer yang tertera pada buku tipis ini. “Busyeet Bend, nih peta keluaran tahun dulu banget, lihat, tulisannya masih banyak kecampuran sama kata-kata bahasa latin—bahasa ilmu pengetahuan, gue ngak tau maksudnya apa, tapi yang jelas nih peta bukan peta biasa! Lihat arah kompasnya masih memakai lambang mawar. Tahu ngak pada zaman dulu, bunga mawar sering dijadiin lambang arah mata angin, kira-kira abad ke lima belasan deh kalo ngak salah”. Ucapan setressnya begitu mendalam.
Emang seh peta yang terdampar di tangannya itu memang sebuah peta kuno. Peta tua itu tercetak pada selembar kertas kecoklatan berbentuk persegi yang terlipat menjadi empat bagian kecil dan terselip kedalam sampul buku tebel tadi. rupanya tanpa sengaja sampulnya sobek dan peta tu jatuh.
 “Iya…ya Dol, nih peta emang udah antik banget. Udah seumuran Mbahnya kakek gue jadi kalo umpamanya dijual ke kolektor barang antik gitu kayaknya bisa laku  gede kali. Setengah juta nyampe kok, gue yakin,” Ujar gua yang sudah ngarasa ngak tahan lagi. Setelah dengan asal meletakan buku-buku komputer ke rak buku bagian filsafat dan mitologi jawa, gua hampiri tuh anak, sapa tau lagi kesambet jin penunggu peta tua itu. Sambil tetap mengamati peta itu, Doni nerocos penuh nyali, “Yah…lu tahu ngak betapa besar nilai sejarah yang ada dalam peta kuno ini. Nilainya bahkan mungkin ngak akan pernah bisa dinilai dengan uang. Ada benda-benda mahakarya manusia didunia yang ngak bakal bisa dinilai dengan uang, dan aku rasa peta ini adalah salah satunya”. 
Gua yang ngak mau kalah eh ngalah, nambahin, “Emangnya harganya berapa sih benda lecek kayak gitu. Maksud gue, ee..sejarah-seeh sejarah tapi kalo udah lecek en kumel kayak gitu apa masih laku? . Yaa..emang seeh kalo ngak dijual ya di masukin museum, emang mo diapaain lagi? Udah lecek dan ketinggalan zaman gitu kok!. Dijual ke pasak loak aja, pembelinya paling masih mikir-mikir mo dijual kembali laku apa kagak,” Seloroh gua tidak tanggung-tangggung sambil bersungut-sungut berdiri hendak mengambil buku-buku lain yang belum ditata ke raknya.
Doni masih tetap asyik saja dengan peta temuan mereka. Diamat-amatinya lembaran kertas kecoklatan itu dengan penuh selidik dan perhatian sebesar-besarnya seolah dia sedang menatap sepeti penuh logam emas bergambar cewek cakep pake bikini he he, ga tau ape gua disini dengan penuh tanggung jawab dan kepala berdenyut-denyut, masih kebingungan di rak yang mana musti meletakkan buku berjudul Kuantum Learning, apakah di rak bagian buku-buku masakan atau di bagian cerita pendek Nusantara. Ya udah daripada pusing…gua lempar aja dengan asal ke bagian pembelajaran mandiri.
 “Dol, ngapain sih elo, peta lecek kayak gitu masih aja diurusin. Kayaknya nih anak belon pernah liat peta kali ya, buruan kek bantuin gue sini, gue udah mau tetanus nih natain buku-buku ini.”  
Eee ni anak ngejawab,“Loe yang ngak tau sih, nih barang ngak akan pernah bisa dinilai seutuhnya dengan duit. Nilai sejarahnya ngak ada bandingannya. Bayangkan saja, nih kertas boleh aja lecek tapi nih peta mungkin menjadi satu-satunya saksi  hidup eh salah dink, saksi bisu dari sebuah perjalanan bersejarah yang telah mengubah dunia kita. Tahu ngak elo, peta-peta kayak gini sangat penting maknanya pada abad-abad penjelajahan. Masa-masa dimana ketika  orang-orang Eropa pertama kali melakukan perjalanan yang menantang dan penuh bahaya untuk mengarungi samudra di seluruh dunia.  Padahal di masa itu mereka masih diliputi mitos-mitos tentang makhluk-makhluk mengerikan yang hidup di seberang lautan dan dari dalam lautan. Dari situ pulalah muncul berbagai peristiwa bersejarah seperti penemuan-penemuan penting, revolusi-revolusi yang mengubah dunia, serta era penjelajahan yang berakhir pada penjajahan. Belum lag.,”
“Ngak nanya...ya terserah loe maunya gimana. Gua jadi tambah  pusing nih ngedengerinnya. Emangnya menata buku-buku sejarah lecek kayak gini ngak bikin bete. Sumpah, gue bete setengah mampus, ditambah ndengerin ceramah lo itu, bisa-bisa sepuluh menit lagi gue kena TBC,” timpal gua kalem sebelum Doni mulai berceramah di saat yang kurang tepat ini.
“Selain itu,” sambung Doni yang kayaknya belum puas menyiksa batin gua dengan ocehan beratnya, “Peta ini digambar dengan sangat jeli banget dengan menambahkan garis-garis bujur dan lintang, aneh…nampaknya garis-garis ini sengaja ditambahin disini deh. Tapi suer…nih map keren abis,  Nih coba lihat, pinggirnya dibingkai dengan hiasan bermotif sulur daun achantus, pola hiasan khas abad pertengahan, serta disisipi dengan beberapa catatan ngak kentara dalam bahasa latin yang unik dan aneh banget. Pokoke antik banget neh!”. 
Dia lalu membentangkan peta besar kecoklatan itu di meja dan mengamat-amatinya untuk yang kesembilan kali. “Treserah loe deh, mau artik kek, mesin ketik kek, yang penting gawean kita disene belon kelar. Tuh maseh ada setumpuk buku resep masakan dan buku cerita anak-anak yang belon dibalikin ke raknya. Ngeliatin aja, gua udah lemes,” seloroh gua yang sudah layu kayak daun pisang diasepin.
“Iya..iya ntar gue kerjain deh, tanggung neh, bayangin aja, siapa tahu peta ini dibuat pada waktu yang bersamaan dengan Leonardo da Vinci melukis  adikarya Mona Lisa-nya yang terkenal itu,” jawab Doni yang kini matanya cuman berjarak setengah senti dari peta lecek itu seolah berupaya mencari tulisan yang tersembunyi dibalik sketsa peta.
“Busyet nih anak, elo tuh sadar kagak sih kita disini mo’ ngapain ?. Elo gue ajak kesene ‘kan buat bantuin gue ngerjain laporan sejarah, bukannya mo’ napak tilas dunia peta buta,” Antara sadar dan gak sadar gua lemparin buku Cara Gaul Beternak Kambing ke rak-buku bagian akuntansi dan perbankan. Peduli amat.
Theng…theng…theng, jam dinding perpus yang super gede dan sudah bau semen itu berdentang tiga kali memecahkan perhatian baik gua maupun Mbak Pustakawati tapi ngak si Doni. Namun sedetik kemudian si pustakawati kembali tetap saja asik dengan setumpuk ensiklopedia dan berbagai jenis kamus gede yang menutupi hampir seluruh wajahnya itu. Hanya sanggulnya yang bulet  menantang itu menjadi satu-satunya penanda bahwa ada makhluk hidup yang sedang ulet di balik tumpukan kamus-kamus itu.  Kata Doni, kabarnya si mbak pustakawati ini sedang mengerjakan Tetralogi Kamus Besar Seluruh Dunia yang katanya bisa menandingi Ensiklopedia Britanica yang terkenal angker itu. Entah apa britanica itu gua sndiri gak ngerti…tapi rencananya adikarya kamus nyentriknya itu bakalan diterbitkan untuk meyambut ultahnya yang keempat puluh tiga lebih dua bulan hi..hi.
Doni masih tetap saja lengket sama peta ajaib itu. Dia sudah mengamatinya untuk yang kesebelas kalinya. Kayaknya cuman gua deh satu-satunya makhluk tampan yang ribet di ruangan ekonomi ukuran 4R (Ringkes, Rapet, Rnyembul dan Rmrepet gitu) ini. Eits…tiba-tiba gua ingat sesuatu, sesuatu yang bakal nyelamatin gua. “Waduh, dah jam tiga lebih nih Dol, gue mo tanding bola dulu ‘ma anak-anak. Soale tadi udah janjian. Mana mo’ pertandingan lawan anak-anak desa sebelah lage !,” seru gua sambil pura-pura panik, buku-buku yang tadi gua bawa jadi berhamburan kemana-mana saking keburu-burunya (sengaja sih). Bagi gua tiada yang ngalahin pertandingan sepak bola, aktif atau pasif. Aktif maksudnya gua turut serta berperan aktif mengejar bola kesana-kemari. Pasif maksudnya gua diem aja menonton tayangan sepak bola Liga Inggris dan Italia di TV sambil tanpa sadar terus menerus mengumangkan kata-kata bernada pasif pesimistis ketika Milan atau Liverpool terus kebobolan.
 “Ya udah kalo gitu loe tinggalin aja buku-buku yang belon ditata itu di rak kosong sono, ntar gue terusin deh kalo gue dah selesai mempelajari nih peta. Nih peta keren abis deh, soalnya kayaknya ada tanda tangannya si pembuat peta di sini, gue yakin nih tanda tangannya si pembuat peta yang legendaries dan juga siapa tahu nih peta ada kemungkinan merujuk pada har..,” ucapannya langsung gua potong soalnya udah ngebet banget mo keluar dari ruangan paling ngak gaul di seluruh dunia ini. Belum sempat Doni menyelesaikan kalimatnya, gua udah setengah jalan menuju pintu keluar.
 “Ya deh, ho oh mo’ hari senen kek, selasa kek, hari apa saja kek, gue nurut aja asal bukan hari ini, gue mo cabut sekarang, ‘dah ditunggu nih ma anak-anak, sii yuk Dol, gue duluan ,”  teriak gua seraya jojing kenceng menuju pintu keluar. Tentu setelah mendapat lirikan maut dan ocehan syerreem mbak Pustakawati yang nampaknya ngak rela kalo perpustakaan tersayangnya dijadiin lapangan atletik kayak gitu. “Hi..hi…Yoi..ntar gue susul ‘ma Ando setelah pertandingan, see you juga !” jawab Doni sambil bersiap-siap mengamati peta nya untuk yang…entah keberapa kalinya, kedua puluh dua kalinya kali ya.


2 comments:

  1. knapa d bold ya satu artikel ini????

    ReplyDelete
  2. tp ke bold, tenyta gak enak...yaudah q kecilin lg hihihi

    ReplyDelete